Karakteristik Pajak Pertambahan Nilai PPN

by
karakteristik pajak pertambahan nilai (PPN)

karakteristik pajak pertambahan nilai (PPN)

Pengertian PPN  atau Value Added Tax atau Pajak Pertambahan Nilai adalah Pajak yang dikenakan atas setiap pertambahan nilai dari barang kena pajak (BKP) atau jasa kena pajak (JKP) dalam peralihannya dari produsen kepada konsumen.

PPN mempunyai ciri-ciri khas atau karakteristik dibanding jenis pajak yang lain yaitu

  1. PPN merupakan pajak atas konsumsi
    PPN dibebankan kepada konsumen atau orang/badan yang membeli BKP yang tidak untuk dijual kembali
  2. PPN merupakan pajak tidak langsung
    PPN dibebankan kepada pembeli Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak, sedangkan yang melakukan penyetoran atas PPN yang dibebankan tersebut bukan pembeli BKP atau JKP melainkan penjual.
    Contoh Pak Wahyu membeli pulpen  dari Pengusaha Kena Pajak Toko Amanah seharga Rp 10.000, PPN nya (10% x 10.000) adalah Rp 1000 maka Total yang harus dibayar pak wahyu adalah Rp 11.000, dan Rp 1000 PPN tadi disetorkan oleh PKP Toko Amanah
  3. PPN merupakan pajak objektif
    PPN tidak melihat dari sisi subjek, baik itu subjeknya miskin atau kaya, orang pribadi atau badan tetap dikenakan PPN. contoh : Pak Wahyu Pengusaha Kaya membeli Pulpen seharga Rp 10.000, PPN nya (10% x 10.000) adalah Rp 1000 maka Total yang harus dibayar pak wahyu adalah Rp 11.000 , di waktu yang sama Pak Ilham seorang pemulung membeli Pulpen dengan harga Rp 10.000 , dan PPN nya juga sama seperti Pak Wahyu yaitu Rp 1000 . PPN tidak melihat subjek seperti contoh PPh pasal 21 yang membedakan tarifnya antara yang penghasilan kecil dan penghasilan besar.
  4. PPN menggunakan tarif tunggal
    Tarif PPN adalah 10% , namun tarif ini berdampak regresif yang artinya nilai ppn yang dibayarkan oleh konsumen sangat relatif jika dilihat di antara bapak wahyu seorang pengusaha sukses dan Pak ilham seorang pemulung nilai PPN Rp 1000 tersebut mungkin tidak bernilai bagi pak wahyu tetapi bagi pak ilham mungkin sangat bernilai.
    Khusus ekspor PPN tetap dikenakan namun dengan tarif 0% hal ini dilakukan agar menaikkan jumlah ekspor dan PKP dapat mengkreditkan Pajak Masukannya
  5. PPN adalah pajak atas Konsumsi BKP/JKP di dalam Negeri
    PPN hanya dikenakan atas konsumsi BKP/JKP di dalam negeri seperti  Impor barang dikenakan PPN , dan juga atas pemanfaatan BKP atau JKP tidak berwujud dari luar daerah pabean yang dimanfaatkan atau dikonsumsi di dalam negeri dikenakan PPN
  6. PPN bersifat Multi Stage Levy
    PPN dikenakan atau dipungut di setiap tahap atau mata rantai jalur produksi dan distribusi mulai dari pabrik, pedagang besar, grosir sampai pedagang pengecer. Walaupun PPN dikenakan disetiap penjualan BKP/JKP dari tingkat Pabrik sampai ke konsumen akhir, ppn tidak menimbulkan efek pemungutan pajak ganda atau berulang karena PPN mempunyai mekanisme pengkreditan Pajak Keluaran (PK) dan Pajak Masukan (PM)
  7. Indirect Substraction Method
    Metode Perhitungan PPN menggunakan Metode Pengurangan secara tidak langsung yaitu PKP dapat mengkreditkan Pajak Masukan atas BKP dan/atau JKP yang berbeda. Contoh Pajak Masukan dapat berupa dari pembelian barang bkp dan pajak keluaran dapat diperoleh dari penjualan jasa.

Nah demikianlah artikel mengenai apa itu pengertian PPN, ciri-ciri atau karakteristik PPN, semoga pembaca mengetahui perbedaan antara PPN dan PPh setelah mengetahui karakteristik PPN diatas.

Perpajakan Indonesia:

  • karakteristik ppn
  • jelaskan karakteristik PPN
  • karakteristik ppn dan contoh
  • karakteristik pajak pertambahan nilai di indonesia
  • karakteristik pajak pertambahan nilai
  • karakteristik pajak pertambaha nilai
  • karakteristik ppn menurut pajak objektif
  • karateristik ppn
  • karskteristik ppn
  • pengertian ppn dan karakternya
  • sebutkan karaktristik ppn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *